Masalah. Masalah. Masalah.

1:08:00 pm

Allah. Rasa berat sangat nak tanggung masalah ni. Sungguh pun bagi orang lain biasa-biasa je, tapi bagi aku berat sangat. Aku berusaha awal-awal lagi dah cari orang untuk penuhkan rumah sewa. Bila dah dapat happy giler rasa macam ringan kerja semester ni, tak perlu fikir banyak. Tapi tak tahu pula budak perangai macam tu. Aku sakit hati. Tak tahan dah dengan perangai orang macam tu. Sumpah aku takkan tolong dah budak tu lepas ni. Menipu. Aku benci. Menyusahkan.

Hari tu okay lagi, boleh terima yang sorang tu keluar tiba-tiba dapat asrama. Walaupun sakit hati, tapi tak boleh paksa juga dia duduk rumah sewa. Sekarang kawan dia lagi 2 orang keluar juga. Allah. Tak tahu nak cakap macam mana. Dia memang pesen gitu ke fikir diri sendiri je. Memang tak fikir ke macam mana keadaan orang lain nanti. Aku tak larat nak bayar Rm200 sebulan guna ptptn. Hoii. Banyak lagi aku kena buat dengan duit tu. Takkan seribu satu semester. Tsk tsk. Dulu bukan main lagi aku ni kesiankan dia tak tahu nak duduk kat mana semester ni, bodohnya aku. Menyesal tahu aku tolong budak tu. Cakap tak serupa bikin, dah buat salah perlu bertanggungjawablah. Urgh.

Satu perangai aku yang orang lain tak suka, aku jenis suka fikir negatif kepada orang yang baru aku kenal atau terhadap sesuatu perkara yang aku baru nak cuba. Aku suka fikir perkara buruk yang akan berlaku tiap kali aku nak buat sesuatu. Lepastu, ada lah seorang budak ni yang perasan aku jenis gitu, dia pun bagitahu dekat aku, fakta mengatakan orang yang selalu fikir negatif ni, pendek umur. Terus aku cuba buang tabiat tu. Sekarang macam menyesal pula. Sobs sobs. Kalaulah aku teruskan perangai macam tu, mesti aku akan bersedia dengan perkara macam ni. Mesti aku akan fikir buruk budak-budak tu sebelum aku terima dia masuk rumah sewa. Nasi dah jadi bubur kot. Allah rindukan doa aku. Aku berserah sahaja. Nanti cuba cari rumah baru, atau hostel saja. Haih. Nak kemas barang pun tak mampu. Sedih diperlakukan sedemikian. Perasaan teruja untuk masuk semester baru berganti pula dengan perasaan sedih. Tsk tsk *tisu please.

You Might Also Like

0 budak awesome !