Bertabahlah

8:53:00 am

Assalamualaikum,

Selamat pagi *senyum lebar. Semoga perjalanan hari ini baik-baik sahaja dan akan dipenuhi perkara-perkara indah sahaja. Amin. Tapi, pagiku sudah sedikit mengecewakan :( kekadang aku tak pahamlah dengan pensyarah ni. Hurm. Semua yang buruk yang salah, datang dari pelajar. Perempuan mengandung memang macam ni ke, selalu marah-marah, selalu tak puas hati, mengamuk tak tentu pasal. memang macam tu eh? Ke dia je yang macam tu -..- 

Ada lah seorang pensyarah perempuan ni mengajar kelas saya pada semester ni. Dia mengandung. Rasanya baru lagi kot sebab perut dia baru membesar. kahkah. Masa awal-awal semester lima hari tu tak nampak lagi perut dia, barulah tu kot. Kot lah. Selalu kalau dia bagi kerja, memang satu kelas akan siapkan pada masa yang diberikanlah, tak pernah pun tak hantar. Sebab nak jaga hati dialah, satu lagi sebab kami dah tahu perangai dia kalau mengandung sebab dah kenal sebelum ni. Tapi tiba-tiba suatu hari tu, dia minta kerja yang dia bagi. Semua macam terpinga-pinga memikirkan kerja apakah yang beliau maksudkan. Satu kelas tak tahu pun dia minta kerja tu untuk hantar hari tu. Kaku satu kelas sebab dah dapat mengagak perkara yang bakal terjadi selepas itu. kahkah. Mengamuk terus mengeluarkan perkataan yang tak boleh disebutkan disini. Tett. Eh, dia tak takut ke sebut macam tu, kan mengandung. Tak fahamlah. Tahan jelah telinga tambah lagi dengan bebelan. Lepastu blah macam itu saja, satu kelas pergi dekat pejabat dia minta maaf, nampak okay sahaja tapi lepastu dah tak masuk kelas dah. Balas mesej pun lebih kurang sahaja, suka menganjing T_T Kalau saya tahu kerja tu perlu hantar, saya dah buat dah tapi ini tak tahu bukan sengaja. Lagipun sebelum ni mana pernah buat salah, selalu siap je kerja. tsk. Ku bimbang akan kesan subjek ini terhadap pointerku semester ini. sobs T_T

Dulu dia pernah juga mengajar kelas saya, waktu itu dia mengandung juga, pun sensitif. Mengamuk macam sekaranglah. Sebab budak lelaki selalu datang lewat 10 minit, satu kelas kena marah, jejas pointer. haih. Saya pun nggak ngerti kenapa satu kelas kena marah sedangkan yang buat salah itu orang lain. Sebab satu subjek dia je, pointer turun. Dia bagi markah lebih kurang je-..- Tu pun nasib baik lulus. Markah macam telur dihujung tanduk, angin tiup sikit terus gagal. Ewah berfalsafah. Saya pun peliklah, kalau nak cakap perempuan mengandung ni semua macam ni tak boleh juga, sebab ada seorang lagi pensyarah yang mengajar kelas saya yang mengandung juga. Ya Allah tiba-tiba rasa sayang sangat dekat pensyarah tu sebab dia sangat profesional. Kelas A, taraf 10 bintang. Selalu gembira. Kalau membebel pun penuh dengan kasih sayang. tsk tsk. Saya bentang latihan industri dengan dialah. Dia bagi cemerlang :') Kalau buat silap pun dia tegur baik-baik. Sebab dia fahamlah pelajar bukan sengaja tak buat, bukan sengaja nak kena marah. tsk tsk. Bertabahlah. T_T Okaylah. Habis dah luahan hari ini. Eh, rasa-rasa puan tu tahu tak saya menulis pasal dia ni. Tapi saya tak bagitahu nama pun kan.. Lagipun dia tak tahu saya ada belog. kahkah. Kawan yang tahu pun sorang dua je. 


Masih mampu tersenyum walaupun pahit untuk diterima. kahkah.


Dan sempat lagi beli air walaupun puan tu tengah marah dekat pejabat dia. kahkah. Air satu kongsi 7 orang. Memang akan selalu macam ni, picit straw takut dia minum lebih dapat jelly. kahkah. Ini gambar betul bukan saja-saja suruh ambil gambar macam ni T_T 




ps : betul ke Downy tak boleh guna sebab ada lemak haiwan ? betol ke T_T

Minggu akhir semester lima

5:50:00 pm

Assalamualaikum

Syukur alhamdulillah, akhirnya saya berjaya melepasi dua minggu ini dengan jayanya. Minggu yang paling sibuk dalam banyak-banyak minggu. Minggu paling banyak kerja nak kena buat dan selesaikan dalam dua minggu ini. Minggu menghampiri peperiksaan akhir semester lima. Whoa. Masa begitu pantas macam baru sahaja tadi upload gambar hari pertama semester lima dekat akaun instagram. tsk. Cepat sungguh masa sekarang tak menyempat nak buat kerja satu-satu. Umur tahun ini dah masuk yang ke 22 tahun. Macam baru sahaja semalam bergurau senda dengan rakan-rakan tingkatan lima dekat dalam kelas hujung blok sekolah menengah kebangsaan ibrahim fikri. sobs. 

Ada banyak benda yang berlaku dalam masa dua minggu ini. Paling banyak adalah test. Menyampahlah semua pensyarah sibuk nak bagi test dalam minggu sama. Kelam kabut semuanya. Saya dah tertekan. Kalau dipaksa saya mungkin akan jadi gila. Paling tertekan bila kena buat pembentangan projek 1 semester lima. Fuhh. Dia punya tekanan tahap duduk dalam bas bukan ekspress dari Dungun ke Kuala Terengganu sambil tahan kencing yang dah dua jam semata-mata nak buang dalam tandas bersih sebab dekat Dungun ramai orang pelik-pelik jadi takut nak masuk tandas. Tarik nafas. Sampai terminal bas Kuala Terengganu terus meluru ke tandas awam dan bayar 30sen untuk buang air tapi tak ada tempat simpan beg terpaksa bawa beg masuk tandas sekali. Seksa kau galas beg berat sambil buang air. Bayangkan T_T. 

Okay balik kepada tekanan asal. Projek kena bentang semalam depan panel. Ya Allah, debarannya menjadi-jadi. Sudahnya, projek kami ditolak T_T. Dalam banyak-banyak kumpulan yang bentang projek semalam, satu kumpulan sahaja yang projek diterima. Maka beruntunglah mereka. Jadi kami terpaksalah macam mana pun cari projek baru. tsk tsk. Tapi takpelah semua tu fikir selepas peperiksaan akhir nanti, sekurang-kurangnya tanggungjawab saya pada semester ini dah lepas. Senyum sikit :) Lepastu petang kelmarin diberi pula sedikit kerja yang perlu dipertanggungjawabkan untuk diselesaikan iaitu bercakap depan semua budak elektrik dalam bahasa inggeris. Inggerisku hancur, namun terpaksa juga melakukan semua itu kerana nama telah dipilih. Bersama-sama dengan rakan sekelas. Partner. Habis menggigil semua. Mula-mula tengok orang lain buat, bukan main lagi aku gelakkan dia tangan menggigil. Giliran saya, parkinson terus. Tangan menggigil tahap maksima. Orang lain biasa-biasa saja. Yelah, saya mana biasa duduk depan orang ramai macam tu. hurm. Sampai sini dululah ye. Babai.



Siapa cepat, dia dapat.

11:11:00 am

Pernahkan dengar istilah "first come, first serve" ?. Haa , benda yang berkaitan dengan itulah yang saya cuba sampaikan sekarang. Dulu sebelum saya masuk matrik, saya paling-paling tak suka berebut-rebut. Tak kisahlah berebut tentang apa saja pun, contohnya lah kan, kalau dekat kantin sekolah. Masa sekolah menengah dulu, kalau nak beli makanan dekat kantin tak perlu beratur pun, sebab tak ada pengawas yang jaga barisan macam sekolah rendah dulu. Pelajar sekolah pula ramai, mestilah akan berebut nak beli makanan. Waktu rehat setengah jam sahaja. Makanan pula limited sangat. Nasi ayam ada sikit je, laksa penang pun buat cukup-cukup. Kalau tiba-tiba hari tu saya mengidam sangat nak makan laksa penang, terpaksalah simpan saja angan-angan tu sebab malas nak berebut. Tertolak-tolak habis senget tudung. Itulah yang paling tak suka. Macam mana pula kalau sos keropok lekor tertumpah dekat baju sekolah semasa berebut tu, memang tak masuk kelaslah sebab malu. bahaha.

Tapi selepas saja masuk belajar dekat matrik, perangai terus berubah. Tak ada dah macam sekolah dulu-dulu. Dalam kepala cuma fikir, aku nak aku kena usaha. Lambat memang tak dapat. Sebab dekat matrik memang kebanyakannya pelajar suka berebut. Tak kisahlah dalam apa jua situasi pun. Contohnya, dulu ada subjek sukan, lepastu sukan kita kena pilih sendiri dan dalam satu-satu jenis sukan tu terhad untuk beberapa orang je. Saya nak masuk tenis sebab ada orang cakap cikgu yang ajar tenis tu suka cancel kelas. bahaha. Pemalas memanglah akan pilih tenis. Tapi kalau nak daftar sukan mesti dekat makmal matrik, daftar online dan dekat komputer matrik je ada borang daftar tu. Lepastu waktu daftar tu pulak dia buat sekaligus satu kuliah. Memang penuhlah depan pintu makmal tu pelajar berkumpul. Lepastu tak reti beratur pulak tu takut tak sempat nak dapat sukan yang diidamkan. Tertolak-tolak nasib baik saya kecik masuk je celah-celah orang ramai terus dapat masuk antara yang terawal dan dapat masuk tenis. Kahkah. Lepastu terfikir, maknanya kalau nak dapatkan sesuatu kena berebutlah. huh. Dan saya pegang kefahaman ini sampai sekarang saya belajar dekat politeknik. Kawan-kawan saya dekat politeknik ni kebanyakannya tak suka berebut, biar je orang lain dapat dulu dia dapat yang buruk pun takpe asalkan dapat. ish, tak bolehlah macam tu. 


Tak.. bukan nak tunjuk jerawat pun. Nak bagitahu saya dapat duduk dalam bas masa nak balik terengganu dari dungun semalam. kahkah. Ini bukan bas yang ada tiket tu, tapi bas yang nak turun kena tekan dekat atas tu. Kan minggu ni dah mula cuti sekolah, jadi manusia memang ramai sangat-sangat yang nak naik bas ni. Budak Uitm lagi Politeknik lagi. Ramai yang kena berdiri dalam bas, bayangkanlah kena berdiri 2jam. pergh. Tapi sebab pegangan kuat iaitu 'first come, first serve', jadi masa nampak bas dari jauh lagi saya dah ke depan suruh Jaa tunggu je dekat belakang biar saya yang cari tempat duduk. Berdikari sangatkan. Kahkah. Betulkan tudung, kain, takut tercabut masa berebut. Dan seperti biasa, berasa bertuah sebab kecik, senang mencelah. Eh tapi ada juga perempuan ni hish ada hati nak tolak saya masa nak masuk pintu bas tu, terus saya tolak dia balik, padan muka. bahaha. Sapelah dia tu kan tak pasal-pasal kena tolak. Kahkah. Jaa tu sedap ketawakan saya sebab kelakar tengok saya berebut siap tolak orang. Sukatilahh. bahaha. Orang yang kedua dapat masuk dalam bas dari beribu orang. kahkah. melampau sangat beribu tu. Maksudnya ramailah tu. hmmhmm.

Le housemate. kahkah. Ada sorang lagi housemate, kena paksa ambil gambar, kesian dia. bahaha. Ini gambar sebelum balik kelas semalam. Balik rumah sewa terus tukar tudung sebab tudung ni main gila, tapi cantik kain. Beli pakai baucar buku tau Rm50 dapat 5 helai. Puas hati lagipun baucar buku dah tak dapat guna untuk beli alatulis lagi, buku ilmiah semata-mata. Sakit hati betul. Eh, sekarang ni budak rumah sewa saya pantang tau nampak matahari panas macam ni terus minta ambil gambar sebab nampak cerah semulajadi katanya. kahkah. Okaylah, itu saja pun nak dicerita. 




Cinta Pandang Kedua ku

3:32:00 am

Eh malam ni tiba-tiba pulak tak mengantuk seperti sedia kala. Baru sahaja selesai menyiapkan assignment IC packaging tatkala housemate sedang nyenyak tidur dibuai mimpi indah. Phew. Lega. Dapat siapkan sebab lecturer suruh submit esok. hiks. Hmm hmm. Hati tiba-tiba rasa macam nak meluahkan pula malam ni. hewhew. Tahulah tak ada orang nak baca pun tapi nak juga luah semua. Okay, mari mula.

Pernah tak tengok cerita 'A Crazy Little Thing Called Love'? Alaa, cerita Thai tuh. Best tau cerita dia, kelakaulakau nak nak cikgu dia tuh. Bahaha. Banyak kali aku ulang tengok cerita tuh, tengok dengan kawan lagi best. Yelah, cerita kelakar tengok sorang-sorang mana best, kena ketawa sorang-sorang tak bestlah kan. Tapi dalam kelakar ada sedihnya jugak, tu kena tengok sendirilah. Takkan aku nak kena cerita satu-satu kan. hurm.

Jalan cerita dia macam ada sikit persamaan dengan kisah aku zaman sekolah dulu tau. Bahaha. Sebabnya, dulu aku pernah suka dekat seseorang ni tapi pendam sorang-sorang. tsk. Cerita ni bermula waktu aku tingkatan 2, tiba-tiba nampak budak ni aku namakan A lalu depan mata, berbual dengan kawan dia. Sebaya dengan aku tapi tak sekelas dan aku belajar sesi petang, dia sesi pagi. Sekolah aku dulu kalau tingkatan 1 dengan 2 ada 2 sesi sebabnya tak cukup kelas. Kelas setiap tingkatan ada 9 kot kalau tak silap, jadi kelas pertama hingga keempat sesi pagi, selebihnya petang. Aku kelas kelima. sobs. yelah, aku bukan budak pandai, UPSR 2A je pun T_T panjang betul penerangannya. Okay, waktu dia lalu depan aku tu, terus jatuh hati dekat A. Bahaha. A tu budak femes jugaklah zaman sekolah dulu sebab dia aktif kokurikulum, juga tinggi dan berkulit cerah. Kalau sebut nama dia je, mesti orang kenal. Siapalah aku nak suka-suka dekat dia kan T_T Waktu tu juga, aku dah ada pakwe, bahaha. Tingkatan dua gatal sangat nak berpakwe. Tapi sebenarnya bukan pakwe sangat pun, kira macam kawan lelaki paling rapat. Jadi perasaan aku dekat A terpaksa dipendam. A waktu tu dah ada kekasih, muda setahun dari dia, budak baru dekat sekolah tu tapi takdelah cantik sangat. Bahaha. Tapi budak baru kan, haruslah hot. Budak tu tinggi, aku pendek je, jadi rasa tergugat tu haruslah ada T_T

Tak lama pun diorang couple, tingkatan 3 putus tak tahu punca, dan hatiku terus berbunga. Bahaha. Tapi kan, waktu tingkatan 3 tu A pernah tegur aku. Wah. Waktu tu dekat perpustakaan sedang aku sibuk cari resepi ayam masak paprik dalam majalah apa tah, tiba-tiba ada buku jatuh sebelah aku. Pastu seorang jejaka tersengih sambil berkata "tolong ambilkan buku tu" berserta dengan senyuman yang agak manis. Aku syak dia sengaja jatuhkan buku tu, taktik. Terus aku buat muka pelik padahal dalam hati berbunga riang. hewhew. Sambil-sambil buat muka pelik, ambil buku tu bagi dekat A. Dia pun tanya nama aku dengan kelas apa. kuangjaq tau dia tu, padahal waktu tingkatan 3 tu kelas aku sebelah kelas dia je pun, takkan tak pernah nampak. Nak pergi kantin wajib lalu depan kelas dia. huh. Eh, lupa aku tak cantik mana nak pandang. bahaha. Lepas cerita dekat perpustakaan tu, dia selalu juga masuk dalam kelas aku waktu rehat, senyum-senyum pastu panggil aku, tapi aku buat tak tahu jelah sebab kan masa tu aku ada pakwe. buduss sangat aku dulu.

Tingkatan 4 pulak aku sekelas dengan A! bahaha. Kelas akaun. Terkejut jugak waktu cikgu bahagikan kelas, malu pun ada. Tapikan, waktu tu A dah ada kekasih baru, sekelas juga. Dan kekasih dia tu kawan aku sekolah rendah dulu. haih. Nasib tak menyebelahi sungguh. Suatu hari, seminggu selepas orientasi tingkatan 4, cikgu matematik tambahan buat test mengejut. Sebab nak ubah kelas balik. Kelebihan aku masa tu dalam subjek matematiklah. Aku dapat markah antara tertinggi jugaklah, cikgu suruh aku pilih nak masuk kelas sains ke tak. Tapi aku tetap pilih akaun sebab nak satu kelas dengan A. bahaha. Kebetulan kekasih A buat permohonan tukar kelas nak masuk kelas sains. Dia putus dengan awek dia tu sebelum awek dia nak tukar kelas kot, aku rasalah. Dan masa tingkatan 4 tu jugaklah aku putus dengan cinta berukku. pheww. Nasib baik putus. Tak hensem. Bahaha. Perangai dia buruk tau, lega rasanya. 

Dan tingkatan 5 pula, semua single. Aku dah putus asa dah kejar cinta A tuh. Bahaha. Dia tak pandang aku pun, mentang-mentanglah ramai yang suka kat dia dalam sekolah tu. puihh. Aku terus menjalani kehidupan soloku dengan jayanya dan 23 jun 2010 dia mintak nombor aku. Ciss. Kononnya tak layan dah lelaki, tanpa segan silu aku bagi dan kalkulator sebagai orang tengah T_T kelemahan aku waktu tu adalah cepat sangat perasan. Bebajet. Ingat lawa sangat. tsk. Yelah hati tengah kosng waktu tu, minta di isi. kahkah. Aku mesej-mesej je dengan dia, tapi cara dia mesej macam mesej dengan makwe. Bahasakan diri tu 'aku' dah aar, ni tidak, dia bahasakan nama dia. Aku lagilah tak boleh macam tu, nampak sweet kan. Cair terus. Dah lah tunggu dari tingkatan 2. Sadiss betul hidup ini. Tiba-tiba suatu hari tu, hari perkhemahan pengakap aku sebagai urusetia, sedang asyik berbalas mesej dengan dia, satu mesej masuk ada perkataan 'syg'. Sudah. Nampak macam dia mesej dengan orang lain. Eh, kata single. Malam keesokan harinya baru aku tahu dia dah ada makwe lain T_T sekali lagi hatiku hancur. "Husna, ada orang baru masuk dalam hidup aku". hampehh. Masa dua bulan aku terbazir di situ. Berderai air mata sebab terlalu kecewa seperti dipermainkan. sobs sobs T_T Bukan salah dia pun sebab dia tak tahu aku ada hati dekat dia. Salah diri sendiri sebab terperasan lebih. (hantuk kepala dekat dinding bila baca balik, gatal sangat dah kenapa baru sekolah menengah !)

Walaupun dia dah ada kekasih waktu tu, dia tetap mesej dengan aku macam biasa. Macam kawan. Masa hari kantin, pengakap ada bukak gerai, aku haruslah ada terselit jugak dekat gerai tu, yelah aku orang kuat pengakap dulu. bahaha. Dekat gerai kitorang ada jual cekelat homemade tu, ada yang bentuk hati, bunga-bunga. Cantiklah. Kalau nak bagi dekat kekasih memang sesuai sangatlah. Tapi sakit hatilah pulak tiba-tiba A tu jalan-jalan dengan awek dia tu dekat gerai kitorang, aku tak tengok pun, pergi menyorok  belakang gas dekat Khairiah yang waktu tu tengah goreng wedges. Menyampah. Lepastu dia blah, tapi beberapa minit lepas tu datang lagi tapi kali ni tak bawak awek. Dia datang semata-mata nak beli cekelat tadi tu untuk awek dia. Huargh. Menyesal aku join gerai tu. Kalau tak mesti aku ponteng sekolah tidur je dekat rumah hari tu tak perlulah nampak semua tu depan mata. Lepas tu dia datang lagi dekat gerai sorang diri, buat baik dengan aku. Ajak aku ambil gambar dengan dia. Memang tak aar. Sakitnya tuh disini. Mata dah berkaca dah, tak tahan seolah-olah aku tak berperasaan. tsk tsk :'(

Dalam dua minggu lepas tu, dia putus pulak dengan awek dia sebab abang budak tu marah. Cinta tak direstui. padan muka. Bahaha. Aku berkawan lagi dengan dia masa tu, teruskan macam biasa. Dia tak tahu aku suka dekat dia. 31 ogos ajak aku couple. Tercengang sambil mulut ternganga. Bahaha. Aku tak layan. 9 september dia tanya lagi suka dia tak. Tapi aku dah matang sikit, suruh dia tunggu sebulan. Bahaha. Kelakarla. Dan 10 oktober 2010, couple. kahkahkah. Kelakarlah wehh bila ingat balik. kahkahkah. Dia bagi aku cekelat dalam kotak besar bentuk hati. kikiki. Wahh. lagi hebakk dari cekelat yang dia bagi dekat ex dia tu. Tahun 2011 kitorang matrik sama-sama dekat Perlis. Tapi aku kecundang balik ke Diploma, dia dah ijazah sekarang :') Hubungan kekal sampai ke beberapa hari yang lepas dan tak tahu bila akan sambung balik atau mungkin tak sambung dah. Kalau sambung terus nyanyi, 'putus nyambung putus nyambung putus nyambung' bosanlah wehh hidup sedemikian rupa. Eh, tapi lama jugak bersama, empat tahun lebih. Daebakk. 

Sekian cinta pandang kedua ku. So, who's next?